Sunday, November 05, 2006

Kenangan 3

Setelah tamat peperiksaan SPM aku kembali ke kampung dan menjalankan kerja-kerja menoreh getah kepunyaan atuk aku untuk mengumpul duit poket. Sehinggalah abang Yahya menghubungi aku dan menawarkan pekerjaan sebagai pembantu stor secara part time di tempat dia bekerja.

Abang Yahya merupakan anak kepada makcik Hindun, iaitu jiran aku yang mempunyai pertalian kekeluargaan dengan keluarga aku. Abang Yahya bekerja sebagai pegawai kanan Petronas di bandar Kerteh. Dia dah berkahwin dan mempunyai 4 orang anak. Abang Yahya bertuah kerana mempunyai isteri yang cantik, putih, setia yang mempunyai ciri-ciri wanita sejati. Walaupun dah beranak 4 tetapi badan kak Ani iaitu isteri abang Yahya masih solid macam anak dara. Abang Yahya memang baik dengan aku dan sentiasa membantu aku sejak dari dulu lagi. Disebabkan kebaikan beliau aku sentiasa bersikap baik dengan keluarga beliau.

Atuk aku menghadiahkan motosikalnya kepada aku untuk memudahkan aku berulang-alik ke tempat kerja kerja aku. Aku hanya menyewa bilik di bandar kerteh yang berdekatan dengan tempat kerja aku dan kira-kira 10 minit ke rumah abang yahya. Memandangkan harga makanan di bandar tersebut agak mahal, abang Yahya mencadangkan agar aku makan sahaja dirumahnya dan dipersetujui oleh kak Ani sendiri. Aku tidak membantah, namun begitu aku hulur juga RM100 untuk membeli apa-apa keperluan, walaupun ditolak oleh abang Yahya. Aku memberitahu meraka sudah bekerja dan ada gaji, tak sedaplah makan free saja. Kak Ani hanya menerima setengah sahaja dan setengah lagi disuruhnya buat simpanan. Aku hanya mengambil makan malam sahaja di rumah mereka, sambil itu dapatlah jugak aku mengajar tuisyen kepada anak sulung mereka yang ketika itu berada dalam darjah 2. Mereka senang dengan kehadiran aku disitu, dapatlah jugak kak Ani tolong aku membeli barang keperluan harian.

Disebabkan aku berkawan dengan ramai geng workshop kereta, menjadikan aku mahir memandu kereta walaupun belum mempunyai lesen memandu yang sah. Suatu hari abang Yahya terpaksa menghadiri satu mesyuarat tergempar petronas di Kuala Lumpur. Dia terpaksa berangkat kesana malam itu jugak menaiki kapal terbang memandangkan mesyuarat tersebut akan diadakan pada pagi keesokkan nya. Dia meminta aku menghantarnya ke airport Kuala Terengganu untuk penerbangan pesawat terakhir pada malam itu. Selepas selamat menaiki pesawat, aku memandu pulang kereta nya. Aku singgah sekejap di bandar Kuala Terengganu untuk membeli buah tangan untuk kak Ani dan anak-anak nya.

Dalam perjalanan pulang entah kenapa batang ku menjadi tegang bila memikirkan kak Ani yang tidur keseorangan malam ini. Alangkah seronok nya kalau aku dapat menikmati tubuh nya malam ini. Apatah lagi memang sudah lama aku tidak merasai kehangatan burit perempuan, kali terakhir ketika bersama dengan cikgu Kathy sebagaimana yang aku ceritakan dalam kisah yang sudah. Tetapi bila mengenangkan kebaikan abang Yahya terhadap ku, hasrat tersebut aku tolak ketepi. Aku memang menghormati keluarga abang Yahya. Malam itu hujan turun dengan lebat nya, maklumlah ketika itu musim tengkujuh melanda. Hampir setiap malam hujan turun. Aku memandu pulang kereta abang Yahya dengan berhati-hati, meyebabkan aku lewat sampai ke rumah. Kira-kira jam 11.30 malam barulah aku selamat sampai. Kak Ani setia menunggu tetapi anak-anak beliau semua nya sudah tidur. 'Lambat sampai' tegurnya.'Hujab lebat lak kak Ani' jawab ku sambil menyerahkan kunci kereta dan buah tangan yang ku beli tadi kepada nya.'Abang Yahya dah sampai kat hotel dah' sambung nya lagi. 'Ye ke' balas ku sambil tersenyum. Selepas berehat beberapa ketika aku mohon diri untuk pulang ke bilik sewa ku.'Nak balik dah ke, hujan lebat tu, kalau ye pun tunggulah sampai hujan berhenti' tegur kak Ani. 'Ntah kak Ani, esok nak kerja ni' balas ku.'Kalau tak pun tidur je lah kat sini, pakai jelah baju abang Yahya untuk pergi kerja besok' saran kak Ani. Berderau darah ku dan berdenyut batang ku mendengar perlawaan kak Ani tersebut, mula lah ia bangun, nasib baik pakai under wear, boleh lah cover sikit.' kalau kak Ani tak kisah, tak sanggup saya nak redah hujan lebat tu' jawab ku selamba sambil tersenyum. ' Ala kak Ani tak kisah, kau bukan nya tak biasa dengan rumah ni, lagi pun banyak lagi bilik kosong tu' jawab kak Ani. ' Nak minum ke? nak air apa, nanti kak Ani buat kan' sambung kak Ani lagi.' Tak kisah lah kak Ani, air apa-apa pun boleh' jawab aku. ' kak Ani buat kan kopi Tongkat Ali, o.k' sambung kak Ani lagi.'tak kisah lah' jawab aku ringkas. Mendengarkan je Tongkat Ali, pertimbangan waras ku hilang, batang aku bangun menegak, manakala otak ku mengatur strategi untuk menikmati tubuh kak Ani malam ini.

Batang aku menegang sepenuh nya bila melihatkan kak Ani yang memakai baju tidur kaftan nipis tanpa memakai coli dan seluar dalam. Puting tetek nya yang gebu dan montok itu jelas kelihatan di sebalik baju kaftan nipis nya itu. Kak Ani menemani aku minum sambil berbual-bual perkara semasa, diakhir perbualan kak Ani memuji aku kerana sifat aku yang lebih matures berbanding usia aku, kembang hidung aku ketika itu. Selepas itu kak Ani memberi kain pelikat dan selimut untuk aku gunakan.'Nak tidur bilik mana, nanti kak Ani kemaskan' tanya kak Ani.' Tak payah susah-susah lah, kat luar ni pun dah cukup' jawab ku sambil menunjukkan ke arah sofa diruang tamu.'Tak sejuk ke' tanya kak Ani lagi.' Dah biasa' jawab ku ringkas.' Kalau macam tu, tak apalah, buatlah mcam rumah sendiri, kalau perlukan apa-apa cakaplah, kak Ani tak kunci pintu bilik' sambung kak Ani sambil berlalu ke dalam bilik tidur nya.

Batang aku masih lagi menegang dan otak pula mencorak strategi untuk menyetubuhi kak Ani malam ini. Mata aku masih segar, mungkin penangan tongkat ali tadi agak nya. Sambil mencorak strategi aku membelek-belek album gambar kak Ani. Tepat jam 1.00 pagi aku pun perlahan-lahan menuju ke bilik tidur kak Ani dalam misi untuk menyetubuhi nya. Pintu bilik tidak ditutup dan hanya lampu samar terpasang, mungkin dua anak kecil nya yang tidur bersama kak Ani di bilik tersebut tidak selesa dengan kegelapan. Aku melihat dua anak nya nyeyak tidur di atas comforter yang di bentangkan di lantai bilik tersebut, manakala kak Ani tidur mengiring sambil berselimut.

Aku menghampiri kak Ani dan perlahan-lahan menarik selimutnya hingga mendedahkan keseluruhan badan nya yang masih berbalut dengan baju kaftan nipis nya itu, yang telah pun tersingkap ke pangkal paha. Aku merenung sejenak keindahan tubuh kak Ani yang bakal aku nikmati malam ini. Perlahan-lahan aku menyingkap baju kaftan nya ke atas sehingga mendedahkan punggung nya bulat dan montok serta buritnya yang merah merekah diselaputi bulu hitam yang tebal. Aku telah mengatur strategi sekirany kak Ani terjaga aku akan meminta untuk menyetubuhi dengan baik, sebalik nya jika kak Ani membantah aku berhenti disitu sahaja dan lari cabut pulang. Aku memberani kan diri dengan menyentuh dan menggosok perlahan-lahan alur burit nya yang ku rasakan semakin lembap. Tiada sebarang reaksi dari kak Ani ketika itu. Aku meningkatkan permainan jari ku pada burit kak Ani dengan menjolok jari hantu ku ke dalam lubang burit nya cukup hangat dan berair ku rasakan. Tiba-tiba kak berpusing menelentangkan tubuh nya sambil meluaskan kangkang nya. Berderau darah ku, naik pening kepala ku menahan nafsu melihatkan keindahan tubuh kak Ani dengan lubang burit yang merah merekah seolah-olah menanti untuk dikerjakan. Aku melucutkan kain pelikat yang aku pakai mendedahkan batang aku yang mencanak keras dengan kepala nya yang licin dibasahi air mazi ku yang keluar dengan banyak nya.

Perlahan-lahan aku merangkak naik ke atas tubuh kak Ani sehingga batang aku bersentuhan dengan muara burit kak Ani. Aku menyapu air liur ku pada kepala konek ku yang mengembang itu untuk memudahkan lagi batang ku memasuki rongga burit kak Ani sebagaimana dilakukan oleh cikgu Kathy terhadap ku suatu ketika dulu.Mata kak ani masih terpejam, seolah-olah tidak menyedari perlakuan aku ketika itu. Aku menekan perlahan-lahan batang aku ke dalam lubang burit kak ani, terdongak kepalan kak ani bila kepala takuk batang aku melepasi sempadan burit nya. Cukup sensasi aku rasakan ketika itu, berdenyut-denyut burit kaka ni menerima kemasukan batang aku. Aku menekan batang aku sehingga keseluruhan nya tenggelam ke dasar burit kak ani.'Arrkkkkkhhhhh' kak ani mengerang bila kepala konek ku bersentuhan denag batu merinyam nya. Walaupun sudah beranak 4 tapi lubang kak ani masih ketat dan begitu hangat aku rasakan. Aku biarkan batang aku terendam dalam lubang burit kak ani sambil menggesel-geselkan kepala zakar ku dengan batu merinyam kak ani, buritnya mengemut dan mencengkam kemas batang aku. Tiba-tiba kak ani melentikkan badan nya sehingga punggung nya ternagkat sambil mengerang panjang, cairan hangat ku rasakan menyembur keluar dari lubang burit nya. Terasa basah yang amat batang aku yang masih terendam rapat didalam lubang burit kak ani. Selepas beberapa ketika kak ani terdampar keletihan tidak bermaya dengan matanya yang masih terpejam. Aku gunakan peluang tersebut untuk mencium kak ani da n meramas-ramas tetek nya yang gebu itu walaupun masih dibaluti baju kaftan nipis nya itu.

Aku memulakan henjutan sorong tarik batang aku ke dalam lubang burit kak ani yang sudah lencun di basahi air mani nya. Aku menghenjut kak ani perlahan-lahan untuk menghayati kenikmatan lubang burit nya. Walaupun kak ani diam membisu tetapi luabng burit nya cukup berinteraksi dengan kemasukan batang aku, mencengkam, mengemut serta berdenyut-denyut aku rasakan kehangatan lubang buritnya. Lama jugak aku mengerjakan kak ani sehingga berpeluh-peluh aku dibuatnya.

Lubang burit kak ani tidak lah dalam sangat, dimana batang aku mampu mencecah sehingga ke pintu rahim kak ani. Aku menghenjut kak ani sehinggalah aku terasa hendak terpancut, aku pun menekan batang aku betul-betul di muara pintu rahim kak ani, sekali lagi kak ani melentik badan nya dan menyemburkan cairan hangat dari dalam lubang buritnya, batang aku yang terkejut dengan kehangatan tersebut terus melepaskan berdas-das pancutan air mani terus kedalam rahim kak ani. Terasa penuh air mani kami berdua dalam rongga burit kak ani sehingga meleleh keluar. Aku terdampar kepenatan di atas tubuh kak ani yang terkulai layu. Selepas beberapa ketika aku pun mencabut batanga aku yang separuh keras tersebut dari dalam lubang burit kak ani. Aku mengambil tuala alau membersihkan burit kak ani yang lencun dengan air mani tersebut. Selepas itu aku menyelimutkan kak ani dan beredar dari situ lalu terlena di atas sofa di ruang tamu.

Aku hanya terjaga bila kak ani mengejutkan aku untuk mandi keesokan pagi nya. aku bergegas mandi dan bersiap diri untuk pergi kerja. Manakala kak ani pula telah siap menyiapkan anaknya untuk kesekolah. kami bersarapan bersama-sama, aku lihat rambut kak ani masih basah, lepas mandi wajib agaknya fikir ku. Aku mengambil sikap berdiam diri untuk tidak bercerita peristiwa malam tadi. Aku menghantar anak nya kesekolah dan membeli keperluan dapur untuk dimasak oleh kak ani.

Malam nya aku sekali lagi ke air port untuk menjemput abang Yahya pulang dari mesyuarat nya di KL. Bila sampai di rumahnya kami makan malam bersama-sama. Abang Yahya mengucapkan terima kasih kerana membantu keluarga nya. Aku melihat kak Ani tersenyum melirik kepada aku yang terpaku diam. Dua hari selepas itu , sesudah selesai makan malam dan ketika aku hendak pulang ke rumah sewa ku, kak ani menghampiri aku dan meminta tolong aku belikan tuala wanita (pads) sebab stok lama nya dah habis. Datang bulan ke, tanya ku inginkan kepastian. A'ah, malam tu awak bernasib baik, kebiasaan nya dah turun ketika itu, jawab kak ani. Berderau darah ku bila kak ani mengungkitkan kejadian malam tersebut. Kak ani sedar ke masa tu, sambung ku sambil tersipu malu merujuk kepada kejadianpersetubuhan kami berdua. Ala kak ani sedar tapi saja akak bagi peluang kat kau, nak rasa..jawab kak ani selamba. Ok lah kak ani, esok saya belikan. aku terus memotong cakap kak ani supaya dia tidak memanjangkan cerita tersebut. Aku lantas menghidupkam motosikal ku dan berlalu pergi dari situ. hatiku cukup lega keranan benih yang ku pancut terus kedalam rahim kak ani tidak menjadi, kalau tidak mampus aku nak menjawab nanti.




Wednesday, November 01, 2006

Kenangan 2

Selepas peristiwa dengan makcik aku tempoh hari, aku tidak lagi berhubungan seks dengan perempuan. Keinginan untuk bersetubuh dengan perempuan memang ada tetapi peluang je tak ada. aku meneruskan aktiviti biasa aku sebagai searang pelajar. Selepas SRP aku mendapat tawaran belajar di sebuah MRSM di pantai timur tak jauh dari kampung asal ku.

Di sekolah tersebut terdapat sorang cikgu perempuan yang cukup seksi, mengajar subjek komputer. Cikgu Khatijah atau kami panggil cikgu kathy sahaja. beliau lulusan luar negara. Cikgu Kathy kecil molek, berkulit biasa tapi mulut cukup laser. Ramai pelajar sakit hati dan menyimpan hasrat nak merogol sahaja dia nak ajar sikit mulut laser dia tu.

Aku biasa je terhadap dia tidak menyimpan apa-apa dendam terhadap cikgu tu. Kekadang tu susah jugak aku nak menerima subjek yang dia ajar, maklum lah pakai seksi sangat, selalu pakai skirt atas paha punye. apalagi batang aku sering lah mencanak ketika subjek dia, menyusahkan aku pulak nak mengawal adik kecik aku ni.

Ketika cuti pertengahan semester aku menumpang di rumah datuk aku yang tidak berapa jauh dari sekolah tempat aku belajar. Datuk aku membenarkan aku menggunakan motosikal nya jika hendak kemana-mana, sememangnya aku telah mempunyai lesen motosikal ketika itu.

Suatu petang ketika aku pulang dari pusat bandar kerana menghantar kawan aku ke stesen bas, terlihat sebuat kereta yang aku kenali iaitu milik cikgu Kathy mengalami kerosakan di tepi jalan. Sememang perjalanan dari usat bandar ke kampung atuk aku mesti melalui kawasan ladang kelapa sawit yang sunyi. Petang itu memang gelap menandakan hujan akan turun bila-bila masa saja. Aku memberhentikan motosikal aku dan bertanya maslahyang dihadapi oleh cikgu Kathy. Dia terkejut tapi lega dengan kehadiran aku, lalu meminta tolong aku mencari workshop kereta terdekat. Aku memberitahu nya workshop terdekat lebih kurang 10 km dari situ, iaitu pekan kecil di mana cikgu Kathy menyewa. Melihatkan keadaan kerosakan keretanya yang teruk iaitu over heating, enjin berasap mesti kena tunda punya dan memandangkan hari dah gelap serta nak hujan aku tawarkan diri untuk menghantar dia balik dulu, kemudian biar aku yang uruskan kereta nya. Kebetulan pula aku membawa helmet dua kerana menghantar kawan aku tadi.

Mungkin tiada pilihan dan tidak biasa dengan tempat tersebut, cikgu Kathy bersetuju dengan tawaran aku itu. Susah jugak dia nak membonceng motosikal atuk aku ni, sebab dia pakai skirt pendek. Berderau jugak darah melihatkan paha dia yang gebu itu. Belum pun sempat lima minit perjalanan hujan pun turun dengan lebat nya. Memang aku tahu terdapat pondok kecil di tepi ladang kelapa sawit tersebut yang menjadi tempat berehat pekerja-pekerja ladang disitu. Aku pun memberhentikan motosikal aku disitu, sementara menanti hujan berhenti. Namun begitu basah kuyup jugak baju aku dan cikgu Kathy. Pondok tersebut memang tersorok sikit. Aku menanggalkan jaket wind breaker dan menyarung pada cikgu Kathy yang kelihatan mengigil kesejukan. "Bila hujan nak berhenti ni...i takut la ..tempat macam ni." kata nya. Aku hanya tersenyum dan menjawab 'ntah la cikgu ..jangan takut ni kawasan saya..anak rimau pun saya kenal kat sini' jawab ku nada bergurau.' betul ke ..ntah-ntah awak yang takut anak rimau tu tak' balas cikgu kathy sambil tersenyum.
'sunyi je tempat ni , ada orang jahat tak macam ni'. cikgu kathy merungut lagi. 'Orang jahat tu mungkin takde lah, cuma saya je kat sini' jawab ku cuba menguji.'kenapa awak nak buat jahat kat saye ke?' cikgu kathy cuba menduga saya. Berderau dan panas jugak muka mendengar cikgu kathy menempelak begitu. 'Takkan lah saya nak buat jahat kat cikgu pulak' jawab ku lembut.'Ala lelaki bukan semua boleh dipercayai' jawab cikgu kathy. 'Kenapa cikgu cakap macam tu, ada pengalaman ke?.' jawab ku cuba mengorek rahsia.

'ye la, kalau tak pernah terkena, saya tak cakap macam ni', jawab cikgu kathy. 'Tu la, cikgu kan cantik , seksi pulak tu, mestilah ramai lelaki yang suka' puji aku. 'kalau suka tu tak kisah lah kan, tapi yang jenis suka ambil kesempatan tu yang saya menyampah' balas nya. Dalam hati berkata ni perli aku ke menguji aku ni.'cikgu pernah terkena ke?' balas aku cuba mengorek rahsia. 'Ni saya cerita kat awak je tau, jangan pandai-pandai nak meyebarkan nya pulak' cikgu kathy memula kan cerita.'saya janji' jawab ku ringkas.' saya jadi macam ni pun kerana lelaki lah, dulu semasa usia sebaya dengan awak, saya pernah dinodai oleh boyfriend saya, nasib baik tak mengandung ketika tu, lepas dia puas menikmati tubuh saya dia menghilangkan diri, lepas tu masa di kampus oversea saya terkena lagi, begitu juga lepas dapat yang dikehendakinya dia menghilangkan diri, saya jadi kecewa sebab tu la saya suka berpakaian seksi macam ni biar terseksa sikit jiwa lelaki tu' cerita nya.

'ooo macam tu, tak kan orang macam saya pun cikgu nak menyiksa nya jugak' jawab ku bergurau. 'kenapa awak tersiksa jugak ke' jawab nya sambil tergelak.' mau tidak nya, batin terseksa ni' jawab ku ringkas, batang aku dah mula menegang ketika itu.' Jangan lah macam tu, berkelakuan baik lah dengan saya hari ni' jawab cikgu kathy merayu.' Tapi kalau saya nak jugak macam mana, bukan ada orang pun kat sini' balas ku menduga dia.' Tolonglah jangan lah macam tu, saya dah nak kahwin ni' jawab dia tersenyum. Hujan masih lebat dengan petir berdentam dentum. Hanya terdapat satu kerusi panjang di pondok tersebut. Aku mempelawa cikgu kathy untuk duduk sama memandangkan dia syik berdiri dari tadi lagi. Tapi dia menolak mungkin kerusi tersebut yang kelihatan kotor sedikit. 'kalau tak mahu duduk atas kerusi ni marilah duduk atas riba saya ni' sambung aku lagi dalam nada bergurau.'betul ke ni, boleh tahan ke' balas cikgu kathy.' duduk je lah. cikgu punya pasal saya tak kisah' jawab ku selamba.

Betapa enak dan empuk nya bila cikgu kathy melabuhkan punggung nya atas riba saya. Dua tangan aku tongkat kebelakang sambil memejam mata menghayati kehangatan tubuh cikgu kathy yang masih duduk atas riba ku itu. kami menyepi seketika. Tapi aku tak dapat menyembunyikan batang yang menunjal-nunjal pungung cikgu kathy, sakit jugak batang aku kerana parking tak betul.' Eh awak stim ke ni' tegur cikgu kathy sambil tangan nya meramas batang aku yang menegang dan masih berbungkus seluar itu. Terkejut aku dibuat nya denga spontan aku menjawab 'kan saya dah cakap tadi cikgu..batin saya tersiksa'. 'Kesian awak ye' jawab nya tersenyum.'Ok lah ...tapi janji tau ni rahsia kita berdua je, kalau pecah saya gagalkan subjek komputer awak tau' kata nya mengugut. Berderau jugak aku dengar nak gagalkan subjek komputer aku tu, tak terima sijil nanti aku kang. 'Baik lah cikgu, saya janji...' jawab ku sambil menunggu reaksi seterus nya.' ok .. saya bagi peluang kat awak hari ni, tapi awak pernah buat hubungan seks dengan perempuan tak' tanya cikgu kathy malu-malu. Ketika itu batang aku menegang ke tahap maksimum. ' Tak pernah cikgu..'jawab ku berbohong kerana aku pernah bersetubuh dengan makcik ku suatu ketika dulu, sambil membetulkan parking batang ku yang menegang ketahap maksimum itu.

'Nak saya ajar ke' kata nya tersenyum. ' Itu pun kalau cikgu sudi' jawab ku tu pun mata dah naik berpinar dah kerna terlalu bernafsu.' Baik lah tapi dengan syarat tau... jangan pancut dalam, bagi tau bila rasa nak terpancut kalau tak susah saya, tak ade protection ni..' terang nya sambil tersenyum sambil mata nya terpaku pada batang aku yang menegang di sebalik seluar.' tapi kalau terpancut jugak macam mana' balas ku mahu kepastian.' saya akan gagal kan subjek komputer awak' jawab nya tergelak. kendur sekejap batang mendengar jawap tersebut.' ok cikgu saya janji..' jawab ku ringkas, tak sabar lagi rasa nya nak menikmati lubang burit cikgu aku ni. 'bukak seluar awak dan berbaring' arah cikgu kathy. 'saya nak tengok cikgu punya boleh' pinta ku. 'ala baring lah dulu nanti saya bagi laa.. bukan tengok je...boleh rasa sekali macam mana'kata nya tersenyum. Aku melucut kan seluar panjang termasuk seluar dalam aku sekali, maka terpacak mendongak batang aku dengan kepala nya yang mengembang menanti lawan nya nanti. ' wow, boleh tahan jugak zakar awak ni ye, naik seram jugak saya melihat nye' kata cikgu kathy sambil tersenyum. ' Biasalah cikgu orang melayu, amalkan petua orang tua-tua dulu' kata sambil menunggu aksi setrus nya dari cikgu kathy.

Cikgu kathy menanggalkan seluar dalamdan bra nya yang berwarna merah tanpa menaggal kan skirt dan baju t- shirt yang di pakai. Lepas itu dia menyapukan air liur nya pada kepala pelir ku dan mula melancap batang ku. Terangkat punggung ku menahan kenikmatan tersebut. Tiba-tiba cikgu kathy memasuk kepala pelir ku kemulutnya dan mengulum seperti menjilat air skrim. mengigil badan ku menahan daripada terpancut. ' sedap ke' tanya nya. aku hanya mengangguk. Lepas itu dia naik di atas aku dan menyelak baju nya lalu manyuruh aku meramas tetek nya yang tak berapa besar itu. Aku memejamkan mata di saat cikgu kathy menggosok-gosok batang ku pada alur burit nya. hangat, ngilu dan geli terasa menyelinap keseluruh badan. Cikgu menekan batang ku yang terpacak tu ke dalam lubang burit nya perlahan-perlahan sambil memejam mata nya, terasa sendat, hangat dan lengkuk-lengkuk geli dalam lubang burit cikgu aku itu. Cikgu kathy mengerang sambil memejamkan mata nya bila batang aku mencecah dasar buritnya yang mengemut kemas batang aku ketika itu.

Aku mengetapkan gigi ku untuk menahan diri dari terpancut kat dalam burit cikgu ku itu. Selepas beberapa ketika cikgu kathy memulakan gerakan keluar masuk sambil mengerang penuh nafsu. Gerakan nya semakin laju dan membuat kan aku tak dapat mengawal diri lagi, lalu aku memberitahu cikgu kathy yang aku dah nak terpancut. Cikgu kathy mengeluarkan batang aku dari lubang burit nya dan mencengkam telur ku lalu sekali lagi mengulum batang ku hingga ke tenggorok nya, aku dah tak tertahan terus melepaskan beberapa das pancutan mani ke dalam mulut nya, aku lihat dia menelan semua mani yang aku terpancut tadi. Selepas beberapa ketika dia melepaskan batang aku yang tegap menegang dari mulut nya sambil tersenyum. ' sedap tak ...dah puas ke"' tanya nya sambil tersenyum. 'cikgu, sorry terpancut dalam mulut cikgu tadi' jawab aku malu-malu.' its ok,,ubat awek muda' jawab nya selamba. Ntah dari mana petua tu aku pun tak tau.

'Aikk .. dah terpancut pun masih menegang' kata nya sambil melancap batang ku yang masih kembang menegang tu.Kesempatan tersebut aku ambil untuk mengosok dan meramas burit cikgu kathy yang dah lencun itu.' awak nak lagi ke.."'tanya cikgu kathy melihat kan batang aku yang masih menegang tersebut. Aku cuma tersenyum. Ketika itu hujan telah pun berhenti hari dah pun gelap. ' Ok lah ini last round' kata nya lalu naik ke atas badan aku dan kembali memasukkan batang aku ke dalam lubang buritnya yang dah licin itu. sekali lagi ia mengerang dan menhenjut aku semahu-mahu nya. Ganas jugak cikgu aku ni, sakit pinggang aku dikerjakan nya. Sehinggalah satu ketika cikgu kathy memeluk aku rapat dan terasa otot burit mencengkam dam meramas-ramas batang ku yang tertanam kemas di dasar sehingga ke mececah batu merinyam nya. Keaddan tersebut menyebab kau tak dapat mengawal diri dan rasa nak terpancut, lantas aku memberitahu cikgu kathy aku dah tak tahan dan nak terpancut. Cakap aku tu tak di endah kan nya malah ia memeluk aku lagi kemas sambil mengigit baju aku. Punggung nya digoyang-goyang sambil menekan rapat batang ku dasar burit nya mengerang penuh nafsu. Aku yang tak lagi dapat magaal diri lalu melepaskan berdas-das pancutan mani kedasar burit cikgu aku tu, serentak itu jugak cikgu kathy mengerang panjang dan mengeluarkan air mani nya melimpahi lubang burit nya sehingga meleleh keluar, basah lencun seluar aku.

Selepas itu dia terdampar keletihan di atas dadaku. Batang aku yang separuh layu itu masih terendam dalam lubang buritnya. Kerisauan mula terpancar di wajah ku, kerana terpancut dalam lubang burit cikgu aku itu. Selepas beberapa ketika dengan wajah kuyu dia memandang aku lalu bertanya'terpancut ke dalam ke'.' sorry cikgu, saya dah cakap kat cikgu tadi' jawab ku sugul, sebenar nya aku cukup puas dengan persetubuhan bersama cikgu kathy tadi. Dia tersenyum kepada aku sambil melakukan gerakan maju mundur perlahan-lahan.
'awak puas ke...' tanya nya denagn wajah kuyu. ' Thanks cikgu ...saya simpan rahsia ni, tapi macam mana subjek komputer saya' tanya ku inginkan kepastian. Batang aku yang tadi separuh menegang perlahan-lahan kembali menegang kerana gerakan maju mundur yang dilakukan oleh cikgu kathy.' ooo itu bonus untuk awak, lagi pun saya dah nak kahwin tak lama lagi, jangan risau saya kan luluskan awak' kata nya sambil nasih lagi melakukan aksi maju mundur perlahan-lahan. Menyedari batang aku yang kembali menegang, cepat-cepat cikgu mengeluarkan nya dari lubang burit nya.'sudah-sudah....awak dah terpancut kat dalam' kata nya tersenyum. Sempat jugak aku meramas tetek cikgu kathy ketika dia kembali memakai seluar dalam nya. Bra nya di hadiah kan kepada aku untuk buat kenangan dan ramasan setiap malam kata nya.

Aku kembali memakai seluar dan menghantar cikgu kathy balik kerumah nya. Dia menyerahkan kunci kereta nya pada aku untuk diuruskan keesokkan nya. Malam itu aku tidur lena kerana kepenatan. Sememang nya tuan workshop itu kawan aku. Dua tiga hari juga kereta cikgu kathy tersadai kat workshop. Dia mengucap terima kasih kepada aku kerana menolong nya dan tak sia-sia dia menyerahkan tubuh nya pada aku. Minggu berikut nya persekolahan seperti biasa. Aku mengikuti kelas cikgu kathy seperti biasa, seolah-olah tiada apa yang berlaku di atara kami cuma terdapat perubahan kepada cikgu kathy, dia tidak lagi memakai pakaian seksi dan mempercepatkan tarikh perkahwinan nya. Dia turut sama menjemput aku di hari perkahwinan nya.

Kenangan 1

Pak sedara aku yang aku panggil pakcik berkahwin dengan bini dia yang aku panggil makcik ketika aku tingkatan satu, masa tu tahun .... pertengahan 80 an .. lama dah. Boleh tahan jugak bini dia ni, badan dia solid molid naik geram sape yang tengok, tapi aku tak tahu apa lagi masa tu maklum lah masih budak.

Aku memang baik dengan keluarga pakcik aku ni, kerap jugak aku bermalam di rumah mereka. Malah pakcik aku menganggap aku ni sebagai keluarga mereka sendiri. Makcik aku pulak jenis tak kisah sangat dengan kehadiran aku ni, sebab itu kadang-kadang aku berpeluang melihat tetek dia yang gebu tu ketika dia menyalin baju, bukan itu sahaja mutiara hitam nya pun aku pernah tengok ketika dia menyalin tuala selepas mandi. Benda-benda itu semua menambah keinginan aku untuk menyetubuhi makcik aku tu. Walau pun masih muda remaja, aku dah khatam baca buku Mutiara yang hilang kepunyaan pakcik ketika itu.

Keinginan menyetubuhi makcik aku tu, aku pendam begitu sahaja, sehinggalah pada suatu malam ketika aku bermalam di rumah mereka dan pakcik ku keluar berjumpa dengan kawan nya atas urusan bisnes. Tinggal lah aku dengan makcik ku serta anak perempuan nya yang belum pun sampai setahun ketika itu sambil-sambil menonton tv.

Makcik aku malam tu hanya memakai kain batik dengan t-shirt sahaja tanpa memakai coli. Aku pula hanya berkain pelikat dengan singlet. Kami duduk bersebelahan di atas sofa sambil menonton tv. Ketika anak nya merenget hendak menyusu, makcik ku tanpa segan silu menyelak t-shirt nya di depan ku untuk menetek anak nya. Tetek nya yang putih lagi gebu itu menyebabkan batang aku menegang disebalik kain pelikat yang ku pakai. Aku tak dapat menyembunyikan ketegangan batang ku disebalik kain pelikat yang aku pakai, ketika makcik ku menyuruh aku mengambil mainan anak nya yang tak jauh dari situ. Makcik ku hanya memerhatikan sahaja batang ku yang mencanak itu. Sambil memberi mainan itu kepada anak nya, aku memberanikan diri untuk menyentuh tetek makcik ku sambil mengagah-agah anak nya. Makcik ku hanya tersenyum. Berderau darah ku, itulah kali pertama kau menyentuh tetek perempuan, lembut dan hangat.

Mungkin memahami kehendak ku makcik meletak anaknya yang hampir terlena di atas tilam yang memang tersedia di depan tv tersebut. Anaknya sambung menetek sambil berbaring. Ketika berbaring ditilam kain batik nya terselah hingga menampakkan paha nya tetapi tidak dibetulkan nya. Nafsu ku semakin membuak-buak, aku memasang nekad untuk menyetubuhi makcik ku malam tu jugak. Aku memberanikan diri berbaring disebelah makcik ku yang membelakangi ku. Aku melekapkan batang ku yang menegang itu betul-betul dicelah alur punggung nya. makcik ku hanya mendiamkan diri sambil menonton tv. perlahan-lahan aku menyingkap kain batik nya sehingga ternampak punggung nya yang putih dan gebu serta underware berwarna putih susu. Aku menggosok dan meramas punggung nya perlahan-perlahan tanpa bantahan dari makcik ku. aku meneruskan penjelajahan ku dengan memasukkan tangan kedalam underwarenya, terasa bulu dan kehangatan burit makcik ku. Tiba-tiba makcik ku berpaling kearah ku dan bertanya ' joe... nak rasa ke?'. aku mengangguk-ngangguk tanpa patah perkataan.

Makcik ku kemudian nya menarik aku menindih nya sambil mencium pipi ku. 'buat cepat sikit nanti pak cik balik' bisik nya kat telinga kau. aku menyelak kain pelikat aku dan melonggarkan ikatan kain batik makcik ku dan menyelaknya keatas, menampak keseluruhan tundunnya yang masih berbungkus itu. Selepas menaggalkan seluar dalam nya, makcik ku meluaskan kangkang nya, untuk membolehkan aku bercelapak dicelah nya. Aku kembali menindih makcikku sambil mengulum tetek nya, makcik ku memeluk rapat badan ku sambil kaki nya melingkar dipunggungku. kehangatan dan kengiluan mula terasa bila batang ku mencecah muara burit makcik ku.

Kenikmatan tidak terhingga aku rasakan di saat makcik ku mengemaskan lagi lingkaran kakinya dipunggungku menyebab batang ku terperosok memasuki lubang burit makcik ku. Hangat, geli dan ngilu menyambar seluruh tubuh ku. Aku terus menekan batang ku hingga kedasar burit makcik ku sehingga makcik ku mengerang kemanjaan. Burit nya yang mencekam dan mengemut batang aku menyebabkan aku tidak dapat mengawal diri dan melepas kan berdas-das pancutan mani ke dasar burit makcik ku. Keadaan itu menyebabkan makcik mengerang panjang sambil mencekam tubuh ku, terasa hangat dan basah batang ku disimbah oleh air burit makcik ku.

Selepas itu makcik ku terkapai keletihan tetapi masih membiar aku menindihnya sambil batang aku yang masih keras terendam kemas dalam burit nya. Aku mengambil kesempatan tersebut untuk menghenjut makcik ku. Aku menahan kengiluan yang masih terasa dan melakukan aksi sorong tarik batang ku ke dalam lubang burit makcik ku yang dilimpahi air mani kami berdua. Lubang burit nya yang hangat dan licin itu menghasil kan bunyi plup-plap-plup-plap yang kembali menaikan nafsu ku. Belumpun sempat aku memancutkan air mani ku kali kedua, kedengaran kerata pakcikku memasuki garaj. Makcik ku terkejut dan menolak aku dari tubuh nya sambil bergegas mengusung anak nya masuk ke bilik tidur mereka. Aku pulak kelam kabut menyarung kembali kain pelikat aku dan berbaring ditilam yang basah dengan air mani kami sambil kembali menonton tv. Batang aku yang masih menegang itu sukar aku jinak kan. "aik tidur di luar saja ke" tegur pakcik ku. 'a'ah seronok pulak movie malam ni' jawab ku sambil melindungi batang ku yang masih tegang.

Pakcik ku menghilangkan diri dalam bilik nya, tidurlah tu kot. Aku pulak yang masih terkapai-kapai diluar tu tak dapat melelapkan mata kerana mengingatkan kejadian yang tak disangka-sangka itu. Tiga tahun aku berangan-angan untuk bersetubuh dengan makcik aku tu dan malam itu menjadi kenyataan. Manakala batang aku pulak kejap-kejap menegang, tak puas mengecapi kenikmatan burit makcik ku.

Aku tak dapat melelapkan mata ku sehinggalah makcik aku bangun untuk menyiapkan sarapan pagi untuk kami semua. Ketika itu lebih kurang jam lima pagi. aku melihat makcik aku hanya berkemban dengan kain batik sahaja. Batang yang sedia keras itu bertambah keras melihat keadaan tersebut. Aku memberanikan diri menghampiri makcik ku yang ketika itu berada didapur. Makcik ku terkejut lalu menegur' hai tak tidur ke?'. 'tak boleh nak tidur makcik, adik kecik ni tak mau tidur' jawab ku perlahan sambil menunjukkan batang yang keras menegang. 'semalam kan dah dapat, tak kan tak puas lagi kot' balas makcik ku.'takkkk' jawab ku manja sambil memeluk makcik ku dari belakang.' habis, teringin lagi lah tu..' jawab makcik sambil tersenyum lalu memadam kan lampu dapur dan membiarkan aku melonggarkan ikatan kain batik nya. kain tersebut melurut kebawah dan terselah lah badan makcik ku yang putih dan solid itu tanpa seurat benang. aku segeral menanggalkan baju dan kain pelikat aku lantas meromeng makcik aku sepuas-puasnya. Susah jugak untuk memasukkan batang aku kedalam burit makcik aku dalam keadaan berdiri. Melihat keadaan itu makcik ku meminta aku menyetubuhinya dari belakang. Dengan berpaut pada meja makan dan punggung nya dihalakan kepada batang aku yang cukup menegang, dengan sekali jolok tenggelam habis batang aku kedalam lubang burit makcik ku hingga kedasarnya. terasa kelainan nya nikmatnya bersetubuh dari belakang, lubang burit yang sendat dan batang yang terpaku kemas dicelah-celah alur punggung makcikku yang lebar menambahkan kelazatan bersetubuh ketika itu. Makcik ku mengerang dan mengemut ketika batang mencecah dasar buritnya.
Aku menghenjut sepuas-puas nya manakala makcik ku menerima dengan pasrah tusukan demi tusukan batangku ke dasar burit nya sehinggalah aku mencapai kepuasan maksima dan memuntahkan berdas-das pancutan air mani ku kedasar burit makcik ku. Makcikku terkapai keletihan tetapi raut wajah nya menampakkan kepuasan dan tersenyum memandang aku, tak kala aku mencabut batang ku yang separuh tegang itu dari dalam lubang buritnya.' dah lah tu ... pegi mandi..makcik nak siapkan sarapan' kata nya pada ku. kami memaki kembali kain yang bertaburan tadi dan menghidupkan lampu.

Peristiwa tersebut memang sudah lama berlaku, namun masih segar diingatan. Selepas kejadian itu hubungan ku dengan keluarga pakcik ke berjalan seperti biasa seolah-olah tiada apa yang berlaku antara kami. Aku pun tidak berani untuk mengulangi perbuatan tersebut.