Wednesday, November 01, 2006

Kenangan 1

Pak sedara aku yang aku panggil pakcik berkahwin dengan bini dia yang aku panggil makcik ketika aku tingkatan satu, masa tu tahun .... pertengahan 80 an .. lama dah. Boleh tahan jugak bini dia ni, badan dia solid molid naik geram sape yang tengok, tapi aku tak tahu apa lagi masa tu maklum lah masih budak.

Aku memang baik dengan keluarga pakcik aku ni, kerap jugak aku bermalam di rumah mereka. Malah pakcik aku menganggap aku ni sebagai keluarga mereka sendiri. Makcik aku pulak jenis tak kisah sangat dengan kehadiran aku ni, sebab itu kadang-kadang aku berpeluang melihat tetek dia yang gebu tu ketika dia menyalin baju, bukan itu sahaja mutiara hitam nya pun aku pernah tengok ketika dia menyalin tuala selepas mandi. Benda-benda itu semua menambah keinginan aku untuk menyetubuhi makcik aku tu. Walau pun masih muda remaja, aku dah khatam baca buku Mutiara yang hilang kepunyaan pakcik ketika itu.

Keinginan menyetubuhi makcik aku tu, aku pendam begitu sahaja, sehinggalah pada suatu malam ketika aku bermalam di rumah mereka dan pakcik ku keluar berjumpa dengan kawan nya atas urusan bisnes. Tinggal lah aku dengan makcik ku serta anak perempuan nya yang belum pun sampai setahun ketika itu sambil-sambil menonton tv.

Makcik aku malam tu hanya memakai kain batik dengan t-shirt sahaja tanpa memakai coli. Aku pula hanya berkain pelikat dengan singlet. Kami duduk bersebelahan di atas sofa sambil menonton tv. Ketika anak nya merenget hendak menyusu, makcik ku tanpa segan silu menyelak t-shirt nya di depan ku untuk menetek anak nya. Tetek nya yang putih lagi gebu itu menyebabkan batang aku menegang disebalik kain pelikat yang ku pakai. Aku tak dapat menyembunyikan ketegangan batang ku disebalik kain pelikat yang aku pakai, ketika makcik ku menyuruh aku mengambil mainan anak nya yang tak jauh dari situ. Makcik ku hanya memerhatikan sahaja batang ku yang mencanak itu. Sambil memberi mainan itu kepada anak nya, aku memberanikan diri untuk menyentuh tetek makcik ku sambil mengagah-agah anak nya. Makcik ku hanya tersenyum. Berderau darah ku, itulah kali pertama kau menyentuh tetek perempuan, lembut dan hangat.

Mungkin memahami kehendak ku makcik meletak anaknya yang hampir terlena di atas tilam yang memang tersedia di depan tv tersebut. Anaknya sambung menetek sambil berbaring. Ketika berbaring ditilam kain batik nya terselah hingga menampakkan paha nya tetapi tidak dibetulkan nya. Nafsu ku semakin membuak-buak, aku memasang nekad untuk menyetubuhi makcik ku malam tu jugak. Aku memberanikan diri berbaring disebelah makcik ku yang membelakangi ku. Aku melekapkan batang ku yang menegang itu betul-betul dicelah alur punggung nya. makcik ku hanya mendiamkan diri sambil menonton tv. perlahan-lahan aku menyingkap kain batik nya sehingga ternampak punggung nya yang putih dan gebu serta underware berwarna putih susu. Aku menggosok dan meramas punggung nya perlahan-perlahan tanpa bantahan dari makcik ku. aku meneruskan penjelajahan ku dengan memasukkan tangan kedalam underwarenya, terasa bulu dan kehangatan burit makcik ku. Tiba-tiba makcik ku berpaling kearah ku dan bertanya ' joe... nak rasa ke?'. aku mengangguk-ngangguk tanpa patah perkataan.

Makcik ku kemudian nya menarik aku menindih nya sambil mencium pipi ku. 'buat cepat sikit nanti pak cik balik' bisik nya kat telinga kau. aku menyelak kain pelikat aku dan melonggarkan ikatan kain batik makcik ku dan menyelaknya keatas, menampak keseluruhan tundunnya yang masih berbungkus itu. Selepas menaggalkan seluar dalam nya, makcik ku meluaskan kangkang nya, untuk membolehkan aku bercelapak dicelah nya. Aku kembali menindih makcikku sambil mengulum tetek nya, makcik ku memeluk rapat badan ku sambil kaki nya melingkar dipunggungku. kehangatan dan kengiluan mula terasa bila batang ku mencecah muara burit makcik ku.

Kenikmatan tidak terhingga aku rasakan di saat makcik ku mengemaskan lagi lingkaran kakinya dipunggungku menyebab batang ku terperosok memasuki lubang burit makcik ku. Hangat, geli dan ngilu menyambar seluruh tubuh ku. Aku terus menekan batang ku hingga kedasar burit makcik ku sehingga makcik ku mengerang kemanjaan. Burit nya yang mencekam dan mengemut batang aku menyebabkan aku tidak dapat mengawal diri dan melepas kan berdas-das pancutan mani ke dasar burit makcik ku. Keadaan itu menyebabkan makcik mengerang panjang sambil mencekam tubuh ku, terasa hangat dan basah batang ku disimbah oleh air burit makcik ku.

Selepas itu makcik ku terkapai keletihan tetapi masih membiar aku menindihnya sambil batang aku yang masih keras terendam kemas dalam burit nya. Aku mengambil kesempatan tersebut untuk menghenjut makcik ku. Aku menahan kengiluan yang masih terasa dan melakukan aksi sorong tarik batang ku ke dalam lubang burit makcik ku yang dilimpahi air mani kami berdua. Lubang burit nya yang hangat dan licin itu menghasil kan bunyi plup-plap-plup-plap yang kembali menaikan nafsu ku. Belumpun sempat aku memancutkan air mani ku kali kedua, kedengaran kerata pakcikku memasuki garaj. Makcik ku terkejut dan menolak aku dari tubuh nya sambil bergegas mengusung anak nya masuk ke bilik tidur mereka. Aku pulak kelam kabut menyarung kembali kain pelikat aku dan berbaring ditilam yang basah dengan air mani kami sambil kembali menonton tv. Batang aku yang masih menegang itu sukar aku jinak kan. "aik tidur di luar saja ke" tegur pakcik ku. 'a'ah seronok pulak movie malam ni' jawab ku sambil melindungi batang ku yang masih tegang.

Pakcik ku menghilangkan diri dalam bilik nya, tidurlah tu kot. Aku pulak yang masih terkapai-kapai diluar tu tak dapat melelapkan mata kerana mengingatkan kejadian yang tak disangka-sangka itu. Tiga tahun aku berangan-angan untuk bersetubuh dengan makcik aku tu dan malam itu menjadi kenyataan. Manakala batang aku pulak kejap-kejap menegang, tak puas mengecapi kenikmatan burit makcik ku.

Aku tak dapat melelapkan mata ku sehinggalah makcik aku bangun untuk menyiapkan sarapan pagi untuk kami semua. Ketika itu lebih kurang jam lima pagi. aku melihat makcik aku hanya berkemban dengan kain batik sahaja. Batang yang sedia keras itu bertambah keras melihat keadaan tersebut. Aku memberanikan diri menghampiri makcik ku yang ketika itu berada didapur. Makcik ku terkejut lalu menegur' hai tak tidur ke?'. 'tak boleh nak tidur makcik, adik kecik ni tak mau tidur' jawab ku perlahan sambil menunjukkan batang yang keras menegang. 'semalam kan dah dapat, tak kan tak puas lagi kot' balas makcik ku.'takkkk' jawab ku manja sambil memeluk makcik ku dari belakang.' habis, teringin lagi lah tu..' jawab makcik sambil tersenyum lalu memadam kan lampu dapur dan membiarkan aku melonggarkan ikatan kain batik nya. kain tersebut melurut kebawah dan terselah lah badan makcik ku yang putih dan solid itu tanpa seurat benang. aku segeral menanggalkan baju dan kain pelikat aku lantas meromeng makcik aku sepuas-puasnya. Susah jugak untuk memasukkan batang aku kedalam burit makcik aku dalam keadaan berdiri. Melihat keadaan itu makcik ku meminta aku menyetubuhinya dari belakang. Dengan berpaut pada meja makan dan punggung nya dihalakan kepada batang aku yang cukup menegang, dengan sekali jolok tenggelam habis batang aku kedalam lubang burit makcik ku hingga kedasarnya. terasa kelainan nya nikmatnya bersetubuh dari belakang, lubang burit yang sendat dan batang yang terpaku kemas dicelah-celah alur punggung makcikku yang lebar menambahkan kelazatan bersetubuh ketika itu. Makcik ku mengerang dan mengemut ketika batang mencecah dasar buritnya.
Aku menghenjut sepuas-puas nya manakala makcik ku menerima dengan pasrah tusukan demi tusukan batangku ke dasar burit nya sehinggalah aku mencapai kepuasan maksima dan memuntahkan berdas-das pancutan air mani ku kedasar burit makcik ku. Makcikku terkapai keletihan tetapi raut wajah nya menampakkan kepuasan dan tersenyum memandang aku, tak kala aku mencabut batang ku yang separuh tegang itu dari dalam lubang buritnya.' dah lah tu ... pegi mandi..makcik nak siapkan sarapan' kata nya pada ku. kami memaki kembali kain yang bertaburan tadi dan menghidupkan lampu.

Peristiwa tersebut memang sudah lama berlaku, namun masih segar diingatan. Selepas kejadian itu hubungan ku dengan keluarga pakcik ke berjalan seperti biasa seolah-olah tiada apa yang berlaku antara kami. Aku pun tidak berani untuk mengulangi perbuatan tersebut.

8 Comments:

At 1:21 PM, Blogger Nina said...

Ko ni mmg berani la bro... siap boleh slumber je sorok batang ko masa pakcik ko balik ye...
Teruja betul gua baca citer ko nie...
Takkan takde lagi kejadian lain yg lebih extreme... gua suke la citer2 yg boleh membasahkan burit gua n tegangkan tetek gua yg gebu nie...hihihi.... (.)(.)

 
At 7:08 AM, Blogger WAN MARZUKI said...

Bini tengah bendera merah ni, batang pulak asyik mengeras 24 jam. tak tahulah brapa hari lagi...

 
At 2:07 AM, Blogger mat said...

pundek hangpa la

 
At 2:07 AM, Blogger mat said...

pundek hangpa la

 
At 3:33 PM, Blogger secre tive said...

GAMPANG LA ENGKORANG...JAHANAM

 
At 7:48 AM, Blogger syaf kebal said...

0127547631 call me if u want it

 
At 7:49 AM, Blogger syaf kebal said...

0127547631 call me if u want it

 
At 7:49 AM, Blogger syaf kebal said...

0127547631 call me if u want it

 

Post a Comment

<< Home