Sunday, November 05, 2006

Kenangan 3

Setelah tamat peperiksaan SPM aku kembali ke kampung dan menjalankan kerja-kerja menoreh getah kepunyaan atuk aku untuk mengumpul duit poket. Sehinggalah abang Yahya menghubungi aku dan menawarkan pekerjaan sebagai pembantu stor secara part time di tempat dia bekerja.

Abang Yahya merupakan anak kepada makcik Hindun, iaitu jiran aku yang mempunyai pertalian kekeluargaan dengan keluarga aku. Abang Yahya bekerja sebagai pegawai kanan Petronas di bandar Kerteh. Dia dah berkahwin dan mempunyai 4 orang anak. Abang Yahya bertuah kerana mempunyai isteri yang cantik, putih, setia yang mempunyai ciri-ciri wanita sejati. Walaupun dah beranak 4 tetapi badan kak Ani iaitu isteri abang Yahya masih solid macam anak dara. Abang Yahya memang baik dengan aku dan sentiasa membantu aku sejak dari dulu lagi. Disebabkan kebaikan beliau aku sentiasa bersikap baik dengan keluarga beliau.

Atuk aku menghadiahkan motosikalnya kepada aku untuk memudahkan aku berulang-alik ke tempat kerja kerja aku. Aku hanya menyewa bilik di bandar kerteh yang berdekatan dengan tempat kerja aku dan kira-kira 10 minit ke rumah abang yahya. Memandangkan harga makanan di bandar tersebut agak mahal, abang Yahya mencadangkan agar aku makan sahaja dirumahnya dan dipersetujui oleh kak Ani sendiri. Aku tidak membantah, namun begitu aku hulur juga RM100 untuk membeli apa-apa keperluan, walaupun ditolak oleh abang Yahya. Aku memberitahu meraka sudah bekerja dan ada gaji, tak sedaplah makan free saja. Kak Ani hanya menerima setengah sahaja dan setengah lagi disuruhnya buat simpanan. Aku hanya mengambil makan malam sahaja di rumah mereka, sambil itu dapatlah jugak aku mengajar tuisyen kepada anak sulung mereka yang ketika itu berada dalam darjah 2. Mereka senang dengan kehadiran aku disitu, dapatlah jugak kak Ani tolong aku membeli barang keperluan harian.

Disebabkan aku berkawan dengan ramai geng workshop kereta, menjadikan aku mahir memandu kereta walaupun belum mempunyai lesen memandu yang sah. Suatu hari abang Yahya terpaksa menghadiri satu mesyuarat tergempar petronas di Kuala Lumpur. Dia terpaksa berangkat kesana malam itu jugak menaiki kapal terbang memandangkan mesyuarat tersebut akan diadakan pada pagi keesokkan nya. Dia meminta aku menghantarnya ke airport Kuala Terengganu untuk penerbangan pesawat terakhir pada malam itu. Selepas selamat menaiki pesawat, aku memandu pulang kereta nya. Aku singgah sekejap di bandar Kuala Terengganu untuk membeli buah tangan untuk kak Ani dan anak-anak nya.

Dalam perjalanan pulang entah kenapa batang ku menjadi tegang bila memikirkan kak Ani yang tidur keseorangan malam ini. Alangkah seronok nya kalau aku dapat menikmati tubuh nya malam ini. Apatah lagi memang sudah lama aku tidak merasai kehangatan burit perempuan, kali terakhir ketika bersama dengan cikgu Kathy sebagaimana yang aku ceritakan dalam kisah yang sudah. Tetapi bila mengenangkan kebaikan abang Yahya terhadap ku, hasrat tersebut aku tolak ketepi. Aku memang menghormati keluarga abang Yahya. Malam itu hujan turun dengan lebat nya, maklumlah ketika itu musim tengkujuh melanda. Hampir setiap malam hujan turun. Aku memandu pulang kereta abang Yahya dengan berhati-hati, meyebabkan aku lewat sampai ke rumah. Kira-kira jam 11.30 malam barulah aku selamat sampai. Kak Ani setia menunggu tetapi anak-anak beliau semua nya sudah tidur. 'Lambat sampai' tegurnya.'Hujab lebat lak kak Ani' jawab ku sambil menyerahkan kunci kereta dan buah tangan yang ku beli tadi kepada nya.'Abang Yahya dah sampai kat hotel dah' sambung nya lagi. 'Ye ke' balas ku sambil tersenyum. Selepas berehat beberapa ketika aku mohon diri untuk pulang ke bilik sewa ku.'Nak balik dah ke, hujan lebat tu, kalau ye pun tunggulah sampai hujan berhenti' tegur kak Ani. 'Ntah kak Ani, esok nak kerja ni' balas ku.'Kalau tak pun tidur je lah kat sini, pakai jelah baju abang Yahya untuk pergi kerja besok' saran kak Ani. Berderau darah ku dan berdenyut batang ku mendengar perlawaan kak Ani tersebut, mula lah ia bangun, nasib baik pakai under wear, boleh lah cover sikit.' kalau kak Ani tak kisah, tak sanggup saya nak redah hujan lebat tu' jawab ku selamba sambil tersenyum. ' Ala kak Ani tak kisah, kau bukan nya tak biasa dengan rumah ni, lagi pun banyak lagi bilik kosong tu' jawab kak Ani. ' Nak minum ke? nak air apa, nanti kak Ani buat kan' sambung kak Ani lagi.' Tak kisah lah kak Ani, air apa-apa pun boleh' jawab aku. ' kak Ani buat kan kopi Tongkat Ali, o.k' sambung kak Ani lagi.'tak kisah lah' jawab aku ringkas. Mendengarkan je Tongkat Ali, pertimbangan waras ku hilang, batang aku bangun menegak, manakala otak ku mengatur strategi untuk menikmati tubuh kak Ani malam ini.

Batang aku menegang sepenuh nya bila melihatkan kak Ani yang memakai baju tidur kaftan nipis tanpa memakai coli dan seluar dalam. Puting tetek nya yang gebu dan montok itu jelas kelihatan di sebalik baju kaftan nipis nya itu. Kak Ani menemani aku minum sambil berbual-bual perkara semasa, diakhir perbualan kak Ani memuji aku kerana sifat aku yang lebih matures berbanding usia aku, kembang hidung aku ketika itu. Selepas itu kak Ani memberi kain pelikat dan selimut untuk aku gunakan.'Nak tidur bilik mana, nanti kak Ani kemaskan' tanya kak Ani.' Tak payah susah-susah lah, kat luar ni pun dah cukup' jawab ku sambil menunjukkan ke arah sofa diruang tamu.'Tak sejuk ke' tanya kak Ani lagi.' Dah biasa' jawab ku ringkas.' Kalau macam tu, tak apalah, buatlah mcam rumah sendiri, kalau perlukan apa-apa cakaplah, kak Ani tak kunci pintu bilik' sambung kak Ani sambil berlalu ke dalam bilik tidur nya.

Batang aku masih lagi menegang dan otak pula mencorak strategi untuk menyetubuhi kak Ani malam ini. Mata aku masih segar, mungkin penangan tongkat ali tadi agak nya. Sambil mencorak strategi aku membelek-belek album gambar kak Ani. Tepat jam 1.00 pagi aku pun perlahan-lahan menuju ke bilik tidur kak Ani dalam misi untuk menyetubuhi nya. Pintu bilik tidak ditutup dan hanya lampu samar terpasang, mungkin dua anak kecil nya yang tidur bersama kak Ani di bilik tersebut tidak selesa dengan kegelapan. Aku melihat dua anak nya nyeyak tidur di atas comforter yang di bentangkan di lantai bilik tersebut, manakala kak Ani tidur mengiring sambil berselimut.

Aku menghampiri kak Ani dan perlahan-lahan menarik selimutnya hingga mendedahkan keseluruhan badan nya yang masih berbalut dengan baju kaftan nipis nya itu, yang telah pun tersingkap ke pangkal paha. Aku merenung sejenak keindahan tubuh kak Ani yang bakal aku nikmati malam ini. Perlahan-lahan aku menyingkap baju kaftan nya ke atas sehingga mendedahkan punggung nya bulat dan montok serta buritnya yang merah merekah diselaputi bulu hitam yang tebal. Aku telah mengatur strategi sekirany kak Ani terjaga aku akan meminta untuk menyetubuhi dengan baik, sebalik nya jika kak Ani membantah aku berhenti disitu sahaja dan lari cabut pulang. Aku memberani kan diri dengan menyentuh dan menggosok perlahan-lahan alur burit nya yang ku rasakan semakin lembap. Tiada sebarang reaksi dari kak Ani ketika itu. Aku meningkatkan permainan jari ku pada burit kak Ani dengan menjolok jari hantu ku ke dalam lubang burit nya cukup hangat dan berair ku rasakan. Tiba-tiba kak berpusing menelentangkan tubuh nya sambil meluaskan kangkang nya. Berderau darah ku, naik pening kepala ku menahan nafsu melihatkan keindahan tubuh kak Ani dengan lubang burit yang merah merekah seolah-olah menanti untuk dikerjakan. Aku melucutkan kain pelikat yang aku pakai mendedahkan batang aku yang mencanak keras dengan kepala nya yang licin dibasahi air mazi ku yang keluar dengan banyak nya.

Perlahan-lahan aku merangkak naik ke atas tubuh kak Ani sehingga batang aku bersentuhan dengan muara burit kak Ani. Aku menyapu air liur ku pada kepala konek ku yang mengembang itu untuk memudahkan lagi batang ku memasuki rongga burit kak Ani sebagaimana dilakukan oleh cikgu Kathy terhadap ku suatu ketika dulu.Mata kak ani masih terpejam, seolah-olah tidak menyedari perlakuan aku ketika itu. Aku menekan perlahan-lahan batang aku ke dalam lubang burit kak ani, terdongak kepalan kak ani bila kepala takuk batang aku melepasi sempadan burit nya. Cukup sensasi aku rasakan ketika itu, berdenyut-denyut burit kaka ni menerima kemasukan batang aku. Aku menekan batang aku sehingga keseluruhan nya tenggelam ke dasar burit kak ani.'Arrkkkkkhhhhh' kak ani mengerang bila kepala konek ku bersentuhan denag batu merinyam nya. Walaupun sudah beranak 4 tapi lubang kak ani masih ketat dan begitu hangat aku rasakan. Aku biarkan batang aku terendam dalam lubang burit kak ani sambil menggesel-geselkan kepala zakar ku dengan batu merinyam kak ani, buritnya mengemut dan mencengkam kemas batang aku. Tiba-tiba kak ani melentikkan badan nya sehingga punggung nya ternagkat sambil mengerang panjang, cairan hangat ku rasakan menyembur keluar dari lubang burit nya. Terasa basah yang amat batang aku yang masih terendam rapat didalam lubang burit kak ani. Selepas beberapa ketika kak ani terdampar keletihan tidak bermaya dengan matanya yang masih terpejam. Aku gunakan peluang tersebut untuk mencium kak ani da n meramas-ramas tetek nya yang gebu itu walaupun masih dibaluti baju kaftan nipis nya itu.

Aku memulakan henjutan sorong tarik batang aku ke dalam lubang burit kak ani yang sudah lencun di basahi air mani nya. Aku menghenjut kak ani perlahan-lahan untuk menghayati kenikmatan lubang burit nya. Walaupun kak ani diam membisu tetapi luabng burit nya cukup berinteraksi dengan kemasukan batang aku, mencengkam, mengemut serta berdenyut-denyut aku rasakan kehangatan lubang buritnya. Lama jugak aku mengerjakan kak ani sehingga berpeluh-peluh aku dibuatnya.

Lubang burit kak ani tidak lah dalam sangat, dimana batang aku mampu mencecah sehingga ke pintu rahim kak ani. Aku menghenjut kak ani sehinggalah aku terasa hendak terpancut, aku pun menekan batang aku betul-betul di muara pintu rahim kak ani, sekali lagi kak ani melentik badan nya dan menyemburkan cairan hangat dari dalam lubang buritnya, batang aku yang terkejut dengan kehangatan tersebut terus melepaskan berdas-das pancutan air mani terus kedalam rahim kak ani. Terasa penuh air mani kami berdua dalam rongga burit kak ani sehingga meleleh keluar. Aku terdampar kepenatan di atas tubuh kak ani yang terkulai layu. Selepas beberapa ketika aku pun mencabut batanga aku yang separuh keras tersebut dari dalam lubang burit kak ani. Aku mengambil tuala alau membersihkan burit kak ani yang lencun dengan air mani tersebut. Selepas itu aku menyelimutkan kak ani dan beredar dari situ lalu terlena di atas sofa di ruang tamu.

Aku hanya terjaga bila kak ani mengejutkan aku untuk mandi keesokan pagi nya. aku bergegas mandi dan bersiap diri untuk pergi kerja. Manakala kak ani pula telah siap menyiapkan anaknya untuk kesekolah. kami bersarapan bersama-sama, aku lihat rambut kak ani masih basah, lepas mandi wajib agaknya fikir ku. Aku mengambil sikap berdiam diri untuk tidak bercerita peristiwa malam tadi. Aku menghantar anak nya kesekolah dan membeli keperluan dapur untuk dimasak oleh kak ani.

Malam nya aku sekali lagi ke air port untuk menjemput abang Yahya pulang dari mesyuarat nya di KL. Bila sampai di rumahnya kami makan malam bersama-sama. Abang Yahya mengucapkan terima kasih kerana membantu keluarga nya. Aku melihat kak Ani tersenyum melirik kepada aku yang terpaku diam. Dua hari selepas itu , sesudah selesai makan malam dan ketika aku hendak pulang ke rumah sewa ku, kak ani menghampiri aku dan meminta tolong aku belikan tuala wanita (pads) sebab stok lama nya dah habis. Datang bulan ke, tanya ku inginkan kepastian. A'ah, malam tu awak bernasib baik, kebiasaan nya dah turun ketika itu, jawab kak ani. Berderau darah ku bila kak ani mengungkitkan kejadian malam tersebut. Kak ani sedar ke masa tu, sambung ku sambil tersipu malu merujuk kepada kejadianpersetubuhan kami berdua. Ala kak ani sedar tapi saja akak bagi peluang kat kau, nak rasa..jawab kak ani selamba. Ok lah kak ani, esok saya belikan. aku terus memotong cakap kak ani supaya dia tidak memanjangkan cerita tersebut. Aku lantas menghidupkam motosikal ku dan berlalu pergi dari situ. hatiku cukup lega keranan benih yang ku pancut terus kedalam rahim kak ani tidak menjadi, kalau tidak mampus aku nak menjawab nanti.




6 Comments:

At 8:17 PM, Blogger Shahir said...

Kau nie giler bet0l la,rogol isteri org.

 
At 7:18 AM, Blogger Stella Pinkie said...

Biarlah Kak Ani pun suka senua salah expecially Kak Ani punye Abang Yahya I hope i nak goda Abang Yahya dia sebb Kak Ani dpat awak Abang Yahya dia dapat saya .Nanti saya kerjakan konek dia cukup cukup harap besar lah.

 
At 5:04 AM, Blogger saiyed said...

Sdap ke main dgn kak ani....msti best kn.....blh nk rasa jga....

 
At 7:13 PM, Blogger Borhanu Ddin said...

This comment has been removed by the author.

 
At 7:17 PM, Blogger Borhanu Ddin said...

013 343 7376

 
At 6:07 AM, Blogger Nan Yslm said...

Btul ke bohong

 

Post a Comment

<< Home